Ibn Rushd: Syari’ah Mewajibkan Kewajiban Menggunakan Penalaran Dan Intelektual

“Bahwa Syari’ah meminta untuk mempertimbangkan hal-hal yang ada melalui akal dan untuk mengejar kesadaran mereka melalui hal tersebut, terbukti dari berbagai ayat dalam Kitab Allah (semoga Dia diberkati dan ditinggikan). Ada dari PernyataanNya (semoga Dia ditinggikan), ‘Maka ambillah untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai wawasan.’ [59:2]; ini merupakan teks untuk kewajiban menggunakan penalaran silogistik berbasis hukum dan intelektual. Dan ada dari PernyataanNya (semoga Dia ditinggikan), ‘Dan apakah mereka tidak memperhatikan kerajaan langit dan bumi dan segala sesuatu yang diciptakan Allah’ [7:185]; ini merupakan teks yang mendesak refleksi atas semua hal yang ada. Dan Tuhan (semoga Dia ditinggikan) telah memberitahukan bahwa salah satu dari mereka yang Dia pilih dan muliakan melalui pengetahuan ini adalah Ibrahim (damai padanya); dengan demikian, Dia (semoga Dia ditinggikan) berkata, ‘Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi dan (Kami memperlihatkannya) agar dia…’ [6:75] Dan Dia (semoga Dia ditinggikan) berkata, ‘Maka apakah mereka tidak memperhatikan bagaimana dia diciptakan?’ [88:17] Dan dia berkata, ‘dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi’ [3:191] — dan seterusnya, dalam ayat-ayat lain yang tak terhitung banyaknya.”

Kitab Fasl Al-Maqal (The Decisive Treatise), page 2. Translation by Paul Salahuddin Armstrong and M. Tsany Qudsi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.